Beberapa Foto Alam Desa Mbatapuhu, Sumba Timur

Berikut ini adalah beberapa foto lain dari pemandangan alam di Desa Mbatapuhu.

DSC_4645

Baca lebih lanjut

Iklan

Sore Hari di Desa MBatapuhu, Sumba Timur

Cuaca sore itu menurut saya tidak terlalu panas. Apalagi angin bertiup lumayan semilir.

Waktu di posko menunjukkan pukul 16.30. Sejenak kami melepas lelah setelah melakukan perjalanan sejauh 60 km dalam waktu 1.5 jam. Saking exciting dengan suasana tempat baru tersebut, saya langsung mengeluarkan kamera dan membidik beberapa obyek foto di sekitar posko.

Baca lebih lanjut

Perjalanan Seru ke Desa Mbatapuhu, Sumba Timur

Jam 15.00 waktu setempat kami memulai perjalanan dengan menggunakan dua mobil. Satu mobil Mitsubishi Strada ditumpangi Madoke, Pak Amsal, saya dan Hanggo. Mobil ini juga membawa perlengkapan logistik yang cukup lengkap. Satu lagi adalah mobil sakti yang ditumpangi Mas Doni dan Mas Fajar.

Setelah mulai meninggalkan kota Waingapu, kami melewati jalan beraspal cukup bagus namun sepi. Perjalanan kami akan menempuh jarak sekitar 60 km. Kami dapat menghitung dengan jari rumah-rumah yang kami temui. Namun kami menemukan banyak ternak khususnya kambing dan sapi yang dibiarkan merumput di padang rumput dan pinggir-pinggir jalan tanpa sang empunya. Seringkali kami mengingatkan Madoke yang mengemudikan kendaraan kami, “awas Madoke ..”, karena ternak-ternak itu dengan santainya berada di tengah jalan.

Baca lebih lanjut

Makan Malam di Dermaga Lama, Waingapu

Senin malam kami yang telah sejenak beristirahat di hotel dijemput oleh Pak Amsal untuk makan ikan bakar di dermaga. Wah asik sekali dan sangat menggugah selera! Ya ikan bakar adalah salah satu makanan favorit saya. Pak Charles mengemudikan mobil Kijang yang membawa kami menuju dermaga, orang-orang menyebutnya Dermaga Lama. Berarti ada Dermaga Baru, tetapi kami menuju Dermaga Lama.

Sampai di lokasi kami melihat beberapa warung makan terbuat dari material bambu yang tertata sangat apik. Kami masuk ke salah satu warung.

Baca lebih lanjut

Di Sumba Timur: Menyusuri Jalanan Kota Waingapu (2)

Setelah dari pusat keramaian yaitu Pasar Waingapu, sampailah saya di sebuah lapangan sepakbola. Menurut informasi yang saya dapatkan dari Wikimapia.org, lapangan ini bernama Lapangan Matawai.

Seperti di kampung halaman, lapangan bola yang saya jumpai digunakan oleh murid-murid sekolah dasar untuk pelajaran olahraga. Ada bedanya. Di kampung halaman saya -namanya lapangan Mbonagung-, kami ditemani oleh kawanan kambing (atau kerbau) yang merumput di lapangan. Nah di sini, pelajaran olahraga murid-murid Waingapu ditemani oleh kawanan kuda yang merumput di lapangan.

Baca lebih lanjut

Di Sumba Timur: Menyusuri Jalanan Kota Waingapu (1)

Jarum jam telah meninggalkan pukul 5 pagi ketika saya terbangun dari tidur malam. Di luar masih gelap. Sebentar lagi hari akan segera terang. Sepertinya asik juga berjalan ke luar menikmati pagi hari Kota Waingapu. Saya masih punya waktu tiga jam sebelum dijemput untuk berangkat ke kantor pemda.

Saya pun menyiapkan kamera putri saya DSLR Nikon D70s dengan lensa Nikon 18–70mm. Sebetulnya saya juga telah menyiapkan Handycam Sony DCR-HC28E dari kantor, namun pada akhirnya tidak jadi saya bawa karena saya gantikan dengan kamera saku untuk meliput video.

Baca lebih lanjut